Akustik Masjid

Sumber: http://jokosarwono.wordpress.com/

Masjid, dilihat dari fungsinya secara akustik, dapat digolongkan sebagai ruangan yang didesain untuk speech (percakapan). Semestinya, pada saat merancang masjid, desain akustik tidak boleh dikesampingkan. Hal-hal umum yang berkaitan dengan parameter desain akustik masjid dapat mengacu pada artikel saya sebelumnya tentang akustik untuk ruang percakapan. :d

Pada sisi yang lain, sebagai bangunan ibadah, ada kebutuhan lain yang harus dipenuhi, misalnya kebutuhan akan keindahan, Grande (besar, sehingga orang yang masuk ke dalamnya merasa kecil dihadapan Nya), dan bersih. Untuk menciptakan kebutuhan lain tersebut, pada umumnya para desainer arsitektural dan interior masjid kemudian memilih menggunakan material-material yang memiliki permukaan keras dan berkesan bersih, seperti marmer, granit, GRC, keramik dsb. Apabila sisi akustik tidak dipertimbangkan, maka material-material tersebut berpotensi menyebabkan terjadinya cacat akustik seperti echoe, flutter echoe, dan sound focusing, yang pada akhirnya akan mengganggu intelligibility (kejelasan mendengar suara ucapan) di dalam masjid.

Masjid-masjid besar di Indonesia pada umumnya dibangun dengan konsep masjid berkubah, karena kesan yang diberikan oleh bentuk kubah akan lebih memungkinkan orang yang berada dibawahnya merasa “kecil”. Bentuk kubah yang biasa kita jumpai pada masjid di Indonesia ada berbagai macam, mulai dari bentuk kubah sempurna (setengah bola), bentuk kubah kurang dari atau lebih dari setengah bola dan bentuk kubah bawang. Sebuah penelitian di Teknik Fisika ITB menunjukkan bahwa bentuk kubah sempurna cenderung memberikan gangguan akustik yang lebih signifikan dibandingkan dengan bentuk kubah yang lainnya. Sebuah masjid bisa memiliki kubah tunggal ataupun banyak. Problem akustik utama yang diakibatkan oleh bentuk kubah atau dome ini adalah adanya pemusatan suara, sehingga mengakibatkan suara tidak tersebar merata ke seluruh ruangan masjid. Beberapa tips yang berkaitan dengan bentuk kubah ini adalah:

* Usahakan titik focus kubah jatuh pada daerah diatas telinga manusia ketika berdiri. (kubah sebaiknya tinggi). Bila titik focus tepat pada ketinggian telinga manusia saat duduk, sebenarnya akan menghemat pemakaian sistem tata suara, karena suara khotib akan mudah didengar diseluruh bagian tempat duduk jamaah. Tetapi, ingat bahwa kita tidak bisa menjamin bahwa jamaah tidak berbicara sendiri pada saat ada khotbah. Suara jamaah akan mengganggu jamaah lain dan khotib!
* Bagian permukaan kubah yang menghadap ke dalam, sebaiknya terbuat dari bahan yang lunak (menyerap energi suara) atau memiliki permukaan yang tidak rata secara fisik (misalnya dengan menggunakan ornament-ornamen timbul) ataupun secara akustik (dengan diffuser atau menggunakan variasi material keras dan lunak secara random)
* Gunakan anti-dome atau anti kubah dari bahan transparan.

Selain kubah, masalah utama akustik dalam masjid adalah system tata suara (sound system). Seperti sudah saya sampaikan dalam artikel akustik ruang percakapan, pemasangan system tata suara hanya boleh dilakukan apabila kondisi akustik natural ruang sudah dicapai. Sistem tata suara (loudspeaker dan teman-temannya) adalah alat Bantu untuk menciptakan kondisi mendengar yang lebih baik, tetapi dia BUKAN sistem untuk memperbaiki akustik ruangan. Bila ruangan anda memiliki cacat akustik seperti echoe, flutter echoe, sound focusing, dan dengung berlebihan, maka sebagus apapun system tata suara anda tidak akan bisa memperbaiki hal itu. Beberapa tips yang berkaitan dengan system tata suara berikut mudah-mudahan bermanfaat:

* Bila masjid sudah didominasi oleh permukaan yang keras dan memiliki dome dan sudah tidak mungkin dilakukan perubahan apapun, jangan gunakan sistem Loudspeaker besar dan terpusat dibagian mihrab, tetapi gunakan loudspeaker-loudspeaker kecil yang terdistribusi merata. Sistem terpusat akan cenderung diset untuk menghasilkan suara yang besar, sehingga akan berinteraksi dengan dengung ruang dan menyebabkan ketidakjelasan suara ucapan. Sistem terdistribusi dapat diset sedemikian hingga volume system diatur pada level secukupnya sesuai dengan daerah yang dicover.
* Khotib berbicara kepada jamaah dari posisi Mihrab, maka sistem tata suara yang dipasang harus menghasilkan suara yang berasal dari arah mihrab (jangan dari samping atau bahkan dari belakang jamaah). Untuk masjid dengan kondisi dengung yang tidak berlebihan, bila jarak mihrab ke bagian paling belakang jamaah tidak lebih dari 15-20 meter, posisikan loudspeaker pada bidang dimana mihrab berada. Bila panjang masjid lebih dari 20 m, tambahkan beberapa baris loudspeaker sesuai dengan kebutuhan, jangan lupa mengatur waktu tunda (delay) pada loudspeaker-loudspeaker tambahan itu sehingga kesan suara tetap berasal dari mihrab.
* Setiap loudspeaker memiliki kurva daerah cakupan horizontal dan vertical yang akan menentukan posisi dan jumlah yang harus dipasang dalam ruangan sesuai dengan geometri ruang. Perhatikan karakteristik coverage tersebut saat anda membeli loudspeaker untuk masjid, dan arahkan pemasangannya sehingga titik tengah kurva coverage (sumbu loudspeaker) itu jatuh pada daerah jamaah berada, JANGAN memasang loudspeaker anda dengan sumbunya mengarah pada dinding belakang masjid (karena yang ingin mendengarkan suara adalah jamaah, bukan dinding!).
* Clarity dan Intelligibility sangat dipengaruhi oleh frekuensi menengah dan tinggi (> 250 Hz), jadi untuk keperluan di masjid, aturlah equalizer sistem nya dengan mengoptimalkan setting pada daerah frekuensi tersebut dan minimalkan level pada frekuensi rendah.
* Loudspeaker dengan harga yang mahal belum tentu akan cocok dengan setiap masjid, karena kondisi dan karakteristik pemantulan serta geometri masjid berbeda-beda.
* Bila memungkinkan, pilih mikrofon yang paling bagus sesuai dengan budget yang ada, karena kunci sistem tata suara ada pada pemilihan mikrofon dan loudspeaker yang digunakan, BUKAN pada sistem-sistem diantaranya…J

Beberapa tips lain berkaitan dengan akustik masjid:

* Hindari permukaan keras yang sejajar, karena akan menyebabkan flutter echoe.
* Hindari permukaan keras pada bagian dinding belakang masjid, karena akan menyebabkan echoe, terutama untuk masjid berukuran besar. Gunakan bahan yang lunak atau diffusor.
* Bila ada balkon, ceiling dibawah balkon sebaiknya dibuat dari material yang lunak (terutama bila lantai terbuat dari keramik/granit/marmer). Tambahkan loudspeaker kecil untuk mengcover daerah bawah balkon.
* Jika memungkinkan, selalu gunakan material yang berbeda karakteristik keras-lunaknya secara akustik untuk menutup permukaan yang berhadapan.
* Bila menggunakan jumlah loudspeaker yang cukup banyak dan terdistribusi, sebaiknya dilakukan pengelompokan (grouping), supaya bisa diatur penyalaannya sesuai dengan jumlah jamaah yang hadir (bila ruang ibadah terisi penuh, nyalakan semua group; bila hanya 3-5 shaft terdepan terisi, nyalakan group yang mengcover 5 baris terdepan itu saja, group yg lain dimatikan).
* Cek posisi penempatan loudspeaker masjid anda, karena gejala umum yang menyebabkan suara tidak jelas (intelligibility rendah) yang paling umum dijumpai di masjid-masjid di Indonesia adalah kesalahan posisi (penempatan) dan aiming loudspeaker.

Hal lain yang seringkali mengganggu kondisi akustik dalam masjid adalah bising latar belakang (noise). Hal ini merupakan masalah umum yang sering dihadapi oleh bangunan-bangunan di daerah tropis yang seringkali menganut sistem semi-open room. Manajemen pengendalian bising untuk masjid perlu di pertimbangkan pada saat tahapan desain.

Semoga bermanfaat.

3 Responses

  1. Assalamualaikum wr. wb.

    mohon informasi skema penataan loudspeaker yang tidak bising serta spesifikasi amplifier/loudspeaker yang bagus.

    Wassalam,

    SL

  2. Assalaamualaikum wr. wb
    Pak mohon petunjuk spesifikasi amplifier dan loudspeaker yang optimal untuk ruangan mesjid ukuran 18x20x5m dgn langit-langit berbentuk limas setinggi 5m. Karena kami awam dalam masalah ini, saat ini memakai amplifier, echo dan 4 buah seaker di tipa sudut mersjid, tetapi jika khutbah suaranya sangat tidak jelas seperti banyak gaung dan suara speaker hampir tidak terdengar.
    terima kasih…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: